Kamis, 23 Februari 2012

MAKHLUK HIDUP


KEANEKARAGAMAN MAKHLUK HIDUP

            Pernahkah  kamu  memperhatikan  makhluk  disekitarmu?  Tuhan  telah  menciptakan  berbagai  makhluk hidup  dan  tak  hidup.  Untuk  mempermudah  mempelajari  dan  memahaminya,  berbagai  jenis  makhluk  hidup  itu  Dikelompokkan  atau  diklasifikasikan.  Tahukah  kamu  apa  ciri-ciri  makhluk  hidup?  Pada  bab  ini  kita  akan  mempelajari  bersama  tentang  ciri-ciri  makhluk  hidup.

            Dengan  kekuasaan-Nya, Tuhan  telah  menciptakan  berbagai  macam makhluk  hidup.  Diperkirakan  makhluk  hidup  yang  menghuni  bumi  ini  sekitar  100  juta  jenis.  Dari  jumlah  itu,  baru  sekitar  1,7  juta  jenis  yang  baru  didefinisikan,  diberi  nama,  dan  diketahui  manfaatnya.  Meskipun  ukuran  dan  bentuk  yang  sangat  beraneka  ragam,  semuanya  mempunyai  ciri-ciri  yang  dapat  membedakannya.  Selain  itu,  banyak  mempunyai  sistem  organisasi  yang  sama,  yaitu  sel-sel  membentuk  jaringan,  jaringan-jaringan  menyusun  organ,  dan  organ saling  bekerja  sama  membentuk  sistem  organ.

Ciri-Ciri  Makhluk  Hidup

            Manusia,  hewan,  dan  tumbuhan  adalah  makhluk  hidup  yang  tinggal  dibumi.  Ukuran,  bentuk,  kebiasaan,  tempat,  dan  cara  hidup  berbagai  makhluk  hidup bermacam-macam.  Meskipun  demikian  semua  makhluk  hidup  mempunyai  ciri  yang  membedakannya.  Apa  sajakah  ciri-ciri  makhluk  hidup?  Ciri-cirinya  adalah  sebagai  berikut.

1.  Bernapas
            Setiap  saat  makhluk  hidup  selalu  bernapas.  Bernapas  adalah  proses  pengambilan  oksigen  dari  udara  bebas  serta  melepaskan  karbon  dioksida  dan  uap  air.  Oksigen  digunakan  untuk  pembakaran  zat  makanan  yang  disebut  oksidasi  biologis.  Proses  oksida  menghasilkan  energi  untuk  berbagai  aktivitas.   Sedangkan  sisa  oksidasi  berupa  karbon  dioksida  dan  uap  air  dikeluarkan  bersama  udara  yang  dihembuskan  ketika  bernapas.
            Makhluk  hidup  bernapas  menggunakan  alat-alat  pernapasan.  Contoh  alat  pernapasan  pada  makhluk  hidup.
Tabel  1.1  Makhluk  hidup  dan  alat  pernapasannya.

No.
Makhluk  Hidup
Alat  Pernapasan
1.
Manusia
Paru-paru
2.
Ikan
Insang
3.
Katak
Kulit  dan  paru-paru
4.
Burung
Paru-paru  dan  kantong  udara
5.
Belalang
Trakea
6.
Laba-laba
Paru-paru  buku

            Kita  dapat  merasakan  kebutuhan  bernapas  dengan  cara  menahan  napas  beberapa  saat.  Tentunya  kamu  tidak  dapat  bertahan  lama  untuk  tidak  bernapas.  Kita  dapat  membuktikan  bahwa  hewan  selalu  membutuhkan  udara  untuk  bernapas dengan  cara  memasukan  hewan  kecil  kedalam  wadah  yang  kedap  udara.  Setelah  dibiarkan  beberapa  saat,  maka  hewan  itu  akan  mati  karena  kehabisan  oksigen.
            Untuk  dapat  bertahan  hdup,  tumbuhan  juga  harus  bernapas  guna  mengambil  oksigen  dari  udara  bebas.  namu,  tumbuhan  tidak  mempunyai  alat  pernapasan  khusus.  Tumbuhan  mengambil  oksigen  dari  udara  bebas  melalui  stomata  dan  lentisel.  Stomata  atau  mulut  daun  merupakan  lubang-lubang   kecil  di  permukaan  bawah  daun,  sedangkan  lentisel  merupakan  lubang-lubang  pada  batang  bergabus.
            Contoh  gambar  alat  pernapasan  pada  ikan.
























2.  Memerlukan  Makanan  atau  Nutrisi
            Kalau  kamu  memiliki  hewan  peliharaan  seperti  burung,  ayam,  dan  anjing,  kamu  tentu  memberi  makan  hewan  itu  setiap  hari.  Sebaliknya  hewan  liar  berusaha  memenuhi  sendiri  kebutuhan  makannya.  Hal  ini  membuktikan  bahwa  makhluk  hidup  memerlukan  makanan.
            Tumbukan  berhijau  daun  mempunyai  klorofil  yang  dapat  digunakan  untuk  membuat  makanan  sendiri  dengan  fotosintesis.  Fotosintesis  memerlukan  bahan-bahan  berupa  karbon  dioksida,  air,  dan  cahaya  matahari.
Dalam  proses  fotosintesis  dihasilkan  oksigen  dan  karbohidrat.

            Tumbuhan  juga  memerlukan  berbagai  macam  mineral  atau  unsur  hara  untuk  menunjang  kehidupannya.  Tentu  kita  pernah  memupuk  tanaman  hias  atau  petani  menebar  pupuk  pada  tanaman  disawah.  Tujuan  pemupukan  ini  adalah  memberi  unsur  hara  pada  tanaman  sehingga  dapat  tumbuh  subur.

3.  Bergerak   
            Manusia,  hewan,  dan  tumbuhan  semuanya  melakukan  gerakan.  Gerak  pada  menusia  dan  hewan  mudah  diamati.  Selain  itu  gerak  pada  manusia  dan  hewan  dapat  menyebabkan  perpindahan  tempat  sehingga  Disebut  gerak  aktif. Contoh  alat gerak  beberapa  hewan  berikut  ini.

Tabel  1.2  Alat  gerak  pada  beberapa  makhluk  hidup.
No.
Makhluk  Hidup
Alat  Geraknya
1.
Ikan
Sirip  dan  ekor
2.
Burung
Kaki  dan  sayap
3.
Katak
Kaki  berselaput
4.
Paramecium
Silia  atau  rambut  getar
5.
Belalang
Sayap  dan  kaki
6.
Amoeba
Kaki  Semu

            Tumbuhan  juga  melakukan  gerak,  misalnya  gerak  akar  tumbuhan  menuju  ke  tempat  yang  banyak  mengandung  air  dan  mineral,  gerak  sulur  membelit  tiang,  gerak  ujung  batang  ke  atas,  dan  gerak  kuncup  bunga  yang  mekar.  Gerak  tumbuhan  sangat  lambat  dan  tidak  mengakibatkan  perpindahan tempat  sehingga  disebut  gerak  pasif.

4.  Peka  Terhadap  Rangsangan  (Iritabilitas)
            Agar  dapat  bertahan  hidup,  semua  makhluk  hidup  harus  bisa  menanggapi  perubahan  lingkungan.  Salah  satu  contoh  adalah  tanaman  yang  kita  letakan  didalam  rumah  dekat  jendela  akan  tumbuh  ke arah  sumber  cahaya  yaitu  mendekati  jendela.  Jadi  makhluk  hidup  mempunyai  ciri  peka  terhadap  rangsangan.
            Hewan  dan  manusia  mempunyai  indra.  Melalui  indra  inilah  hewan  dan  manusia  mengetahui  rangsangan  dari  lingkungannya.  Manusia  mempunyai  lima  indra  pokok  yang  disebut  panca  indra,  yaitu  mata,  telinga,  hidung,  lidah,  dan  kulit.
            Meskipun  tumbuhan  tidak  mempunyai  indra,  Kamu  dapat  mengamatinya  dengan  jelas  pada  tumbuhan  putri  malu.  Jika  kita  menyentuh  daunnya,  maka  daun  itu  akan  segera  menutup.  Sesungguhnya  semua  tumbuhan  peka  terhadap  rangsangan  seperti  air,  mineral,  cahaya  matahari,  gravitasi,  dan  kelembapan.

5.  Adaptasi
            Adaptasi  adalah  kemampuan  makhlk  hidup  untuk  menyesuaikan  diri  dengan  lingkungan  supaya  dapat  bertahan  hidup.  Contoh  adaptasi  pada  hewan  adalah  terdapat  berbagai  jenis  paruh  dan  kaki  pada  burung  sesuai  dengan  jenis  makanan  dan  tempat  hidupnya.  Contoh  pada  tumbuhan  adalah  bentuk  daun  yang  berbeda  antara  tumbuhan  yang  hidup  di  daerah  lembap,  berair,  dan  kering.  Adaptasi  juga  dapat  berbentuk  tingkah  laku,  misalnya  kerbau  berkubang  ketika  udara  panas.

6.  Berkembang Biak  (Reproduksi)
            Berkembang  biak  adalah  menghasilkan  keturunan.  Kita  tahu  bahwa  setiap  makhluk  hidup  tidak  dapat  hidup  selamanya.  Untuk  melestarikan  jenisnya  maka  makhluk  hidup  memiliki  kemampuan  berkembang  biak.  Cara  perkembang  biakan  makhluk  hidup  ada  dua  cara,  yaitu  secara  generatif  dan  secara  vegetatif.  perkembang  biakan  secara  vegetatif  didahului  dengan  peleburan  sel  kelamin  jantan  dan  sel  kelamin  betina.  contoh  perkembangannya  adalah  unggas  bertelur,  mamalia  melahirkan,  dan  tumbuhan  menghasilkan  biji.  Perkembang  biakan  secara  vegetatif  tidak  melalui  peleburan  dua  jenis  sel  kelamin,  misalnya  Amoeba  membelah  diri,  Hydra  menghasilkan  tunas,  mencangkok,  stek,  umbi  lapis,  dan  merunduk.

7.  Tumbuh  dan  Berkembang   
            Tumbuh  merupakan  perubahan  ukuran  tubuh  akibat  bertambahnya  jumlah  sel  dan  volume  tubuh.  pertumbuhan  bersipat  ireversibel,  artinya  tidak  dapat  kembali  ke  bentuk  semula.  Misalnya  dari  tubuh  kita  yang  bertambah  tinggi  dan  tidak  akan  menjadi  pendek  lagi.  Sedangkan  berkembang  merupakan  poses  menuju  kedewesaan  yang  bersifat  kualitatif.  misalnya  telur  katak  menjadi  berudu,  lalu  menjadi  katak  berekor,  katak  muda,  dan  akhirnya  berkembang  menjadi  katak  dewasa.

 
      









            Pertumbuhan  pada  manusia  dan  hewan  bersifat  terbatas,  artinya  hanya  tumbuh  sampai  usia  tertentu  dan  sudah  itu  pertumbuhannya  akan  berhenti.  sedangkan  pertumbuhan  pada  tumbuhan  umumnya  tidak  terbatas,  artinya  tumbuhan  akan  selalu  tumbuh  selama  hidupnya.
8.  Mengeluarkan  Zat  Sisa  (Ekskresi)
            Setap  makhluk  hudup  mengeluarkan  zat  sisa  agar  tidak  membahayakan  dan  meracuni  tubuhnya.  Alat  ekskresi  pada  manusia  berupa  paru-paru,  kulit,  ginjal,  dan  anus.  Paru-paru  mengeluarkan  zat  sisa  berupa  karbon  dioksida  dan  uap  air.  Kulit  mengeluarkan  zat  sisa  berupa  keringat  yang  terdiri  dari  air,  urea,  dan  garam.  Ginjal  mengeluarkan  zat  sisa  berupa  urin  yang  terdiri  dari  air,  garam,  dan  urea.  anus  merupakan  poros  sistem  pencernaan  yang  mengeluarkan  zat  sisa  berupa  tinja,  air,  dan  garam. 
            Pengeluaran  zat  sisa  pernapasan  pada  tumbuhan  dilakukan  melalui  stomata  dan  lentisel. 

*DIKUTIP DARI BERBAGAI SUMBER

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar